Kurikulum Pesantren Tebuireng 7

Kurikulum yang diterapkan di Pesantren Miftahul Khoir Tebuireng 7 adalah kombinasi (gabungan) antara
Kurikulum Pesantren Miftahul Khoir dan Kurikulum Pesantren Tebuireng. Kemudian kurikulum ini disaring dengan standar kurikulum Kiai Hasyim dalam kitab adab al-‘alim wa al-muta’allim.

A. Kelas
Rombongan belajar dalam pesantren miftahul khoir tebuireng 7, dibagi menjadi 6 tingkat, yaitu:

  1. Kelas iqro’ 1-3
  2. Kelas iqro’ 4-6
  3. Kelas dirosah (tajwid & al-Quran) bagi santri kampung
  4. Kelas kitab ula (dirosah + kitab) bagi santri mukim
  5. Kelas kitab wustha (bidayahtul hidayah)
  6. Kelas kitab ulya (sullam taufiq)

B. Kurikulum
1. Kitab Wajib

Kitab wajib kelas wustha dan ulya merupakan kitab rekomendasi Kiai Hasyim bagi pemula, yakni: bidayatul hidayah dan sullam taufiq. Masing-masing kitab telah mengandung empat ilmu fardhu ‘ain seperti yang dijelaskan oleh Kiai Hasyim sebagai berikut:

الأول أن يبتدع بفرض عينه فيحصل أولا أربعة علوم:

Pertama-tama, murid sebaiknya murid mempelajari ilmu yang fardhu ain (wajib bagi setiap orang). Maka dari itu, dia berusaha mendapat empat ilmu berikut ini:
العلم الذات العالية ، ويكفيه أن يعتقد أنها موجودة قديمة باقية منزهة عن النقائص متصفة بصفات الكمالات،
a. Ilmu dzat Allah Yang Maha Luhur. Minimal, murid percaya bahwa Dzat Allah memang ada, sejak dulu, tetap begitu dan Allah memiliki segala sifat yang sempurna, tanpa kejelekan apapun;

علم صفات، ويكفيه أن يعتقد أن الذات العالية متصفة بالقدرة والإرادة ولعلم والحياة والسمع والبصر والكلام. وإن اد براهينها من الكتاب والسنة فهو كمال العلم

b. Ilmu tentang sifat Allah. Minimal, murid mengetahui bahwa Dzat Allah Yang Maha Luhur itu mempunyai sifat maha berkuasa, maha berkehendak, maha mengetahui, maha hidup, maha mendengar, maha melihat dan maha berfirman. Jika murid mampu menyebutkan dalil Al-Qur’an dan haditsnya, maka ini adalah ilmu yang komplit;

علم الفقه، ويكفيه ما يتقن به طاعته من طهارة وصلاة وصيام، وإن كان له مال تعلم ما يجب عليه فيه، ولا يقدم على أمر حتى يعلم حكم الله تعالى فيه،

c. Ilmu fiqih. Minimal, murid mengetahui ibadah yang harus dia tekuni. Misalnya: bersuci, sholat dan puasa. Jika dia punya harta, maka dia juga wajib belajar kewajibannya dalam hartanya. Murid tidak boleh menangani urusan apapun sampai dia tahu hukum agamanya.

العلم الرابع علم الأحوال والمقامات ومخادع النفوس ومكايدها وما يجرى مجرى ذلك،

d. Ilmu keadaan, tingkatan, kamuflase nafsu, tipuan nafsu dan semacamnya.

وقد ذكر ذلك كله الإمام الغزالى في بداية الهداية والسيد عبد الله بن طاهر فى سلم التوفيق رحمهما الله تعالى. (أدب العالم والمتعلم ص 43-44)

Semua itu sudah disebutkan oleh Imam Ghazaly di kitab “Bidayatul Hidayah” dan oleh Sayyid Abdullah bin Thahir dalam kitab “Sullam Taufiq”.

Setelah empat ilmu itu dikuasai, baru tafsir dan ilmu-ilmu al-Qur’an.

2.Al-Qur’an dan Bahasa Arab

Kiai Hasyim melanjutkan

والثاني أن يتبع فرض عينه بتعلم كتاب الله العزيز فيتقنه إتقانا جيدا. ويجتهد فى فهم تفسيره وسائر علومه. فإنه أصل العلوم وأمها

وأهمها،

Yang kedua, murid sebaiknya mengikutkan pelajaran fardhunya dengan belajar Al-Qur’an dengan tekun. Disamping itu, dia juga harus berusaha keras memahami tafsir dan ilmu yang berkaitan dengannya. Sebab, Al-Qur’an itu adalah asal segala ilmu agama dan Al-Qur’an itu adalah induknya.

ثم يحفظ من كل فن مختصرا يجمع فيه بين طرفيه من الحديث وعلومه والأصولين والنحو والصرف.

Kemudian murid belajar ringkasan/materi yang fundamental dari hadits, ilmu hadits, ushul fiqh, ushuluddin (tauhid), nahwu dan shorof.

Pondok Tebuireng 7 meringkas dan menerapkan Keterangan kiai Hasyim ini dengan pembelajaran nahwu shorof dan terjemah al-Qur’an dalam satu pelajaran. Belajar bahasa arab diprioritaskan pada sesuatu yang paling sering ditemui santri meskipun sudah tidak mondok lagi.

Kelas ula menggunakan jurumiyah (perkenalan) dan tamyiz (lagu nahwu, shorof dan mufrodat al-Qur’an).
Kelas wustha menggunakan jurumiyah, amtsilah tashrifiyah dan tamyiz.
Kelas ulya menggunakan mukhtashor jiddan dengan metode mengi’rob.

3. Khataman Al-Qur’an
Kiai hasyim menganjurkan muridnya untuk membaca al-Qur’an sebagai wirid setiap hari.

ولا يشغله ذلك كله عن دراسة القرآن وتعهده وملازمته وردا منه كل يوم.

Dan muroja’ah agar tidak lupa dari surat yang pernah dihafal. Karena, sungguh telah banyak hadits mencela lupa hafalan.

وليحذر من نسيانه بعد حفظه ، فقد ورد فيه أحاديث تزجر عنه.

Setelah sholat isya’, setiap santri dikordinir untuk membaca al-mulk, as-sajdah dan khataman al-Qur’an. Santri kelas wustha dan ulya melakukan khataman secara kelompok. Sedangkan santri di kelas yang lebih rendah, melakukan khataman secara individu atau hanya membaca juz 30 semampunya.